Rabu, 20 Agustus 2014

Kuda Besi Penunggu Warung Part 2

Selamat maaleeemm..

Wah udah jam segini cuaca di Jogja masih hot aja,efek panas berlebih tadi siang kayaknya nih,dinginnya angin malam belum cukup untuk mendinginkan tanah yang seharian ini menahan terpaan panas matahari,tercatat tadi siang suhunya mencapai 31° celcius lho pemirsa,saking panasnya bisa buat goreng telor di atap rumah... :mrgreen:
Karena udah nggak ada kerjaan dan bingung mau ngapain lagi,mending AA'Kw nulis aja deh..
Hmm kali ini tetep bahas motornya penunggu warung ini aja deh (padahal lagi males nyari bahan,wkwkwk :lol: ),artikelnya AA'Kw bikin jadi satu satu aja yak,biar enak dibacanya..

1. Tampilan
Gak sah rasanya kalo kita ngomongin motor tapi mengabaikan tampilannya,tentu setiap orang punya tastenya masing masing terhadap tampilan tunggangannya. Begitu juga AA'Kw,kebetulan AA'Kw penyuka warna hitam ya jadilah tunggangan AA'Kw labur dengan warna hitam juga,cuma gak sewarna semua. Beberapa bagian AA'Kw labur dengan warna hitam kelam alias doft,seperti sayap,airscoop,back cover headlamp,dan kupingan spatbor depan,lainnya tetep hitam bawaan pabrik yang shiny glittery(opo ki..).. biar terlihat kontras aja,dengan tidak mengabaikan warna hitamnya(eah bisa jadi gagal paham nih..),maksudnya meski warnanya beda dan menciptakan view yang kontras antar warnanya tapi tetep warna hitam lah yang muncul,jadinya yaa lumayan deh..
Sisanya cuma AA'Kw kasi part custom seperti topi headlamp yang nyomot punya Supra 125 lawas,lumayan bisa ngurangi jenongnya headlamp Shogun ini. Lainnya palingan cuma cutting sticker buat memperkuat auranya..



2. Kaki-kaki dan Transmisi
Buat kaki-kaki ini juga gak luput dari jarahan AA'Kw,mulai dari penggantian velg,cakram,shockbreaker,dan transfer gear. Kita mulai dari velg,nah velg racing ala Satria FU bawaan motor udah AA'Kw lengserkan dan berganti velg jari jari. Kenapa memilih jari-jari,menurut AA'Kw velg jenis ini sangat efisien buat jalanan di Indonesia yang gak rata,redaman getarannya mampu diminimalisir sama jari jari yang banyak,alasan lainnya karena tampilan,hehe.. AA'Kw sangat tergila-gila sama tampilan Road Race,jadi pas aja kalo pakai velg ini,di tambah lagi balutan ban khusus Race yang membalut velgnya. AA'Kw memakai ban FDR tipe MP27 buat depan dan belakangnya,dipadukan dengan cakram semi floating serta transfer gear dari SSS berukuran 14-38. Oia,AA'Kw juga mengganti shockbreaker belakangnya dengan merk Ride-It,sengaja memilih shockbreaker yang agak keras buat meminimalisir gejala limbung saat cornering..




3. Mesin dan Kelistrikan
Nah,buat mesin ini AA'Kw gak mau neko neko,kenapa? Yaa biar awet nuww.. kan motor ini juga AA'Kw pakai buat mobilitas sehari-hari,jadi gak cuma buat cornering aja. Mesinnya cuma AA'kw colek dikit kok,cuma menaikkan rasio kompresi,cukup mudah menaikkan kompresi SP ini,cukup mengaplikasikan seher atau piston smash,meski varian motor ini beda kapasitas tapi memiliki ukuran piston yang sama yaitu 53,5mm. Kelebihannya piston smash ini lebih jenong sedikit,sekitar 1mm lah,lumayan kan buat ndongkrak kompresi,nah biar makin nampol AA'Kw pakai yang os'100,alhasil jadi naik cc-nya menjadi 128cc,lumayan tho..
piston smash,lebih jenong..

Setelah naikin kompresi wajib hukumnya pakai bahan bakar tanpa timbal,kasian ruang bakarnya kalo masih maksa minum premium,bakalan banyak kerak tertinggal. Buat mengoptimalkan pasokan bahan bakar AA'Kw ganti karburasi pakai punya motor tetangga yang punya nickname Jambret,tau kan? Yupp Rx King. AA'Kw sengaja pakai karbu ini,karena terkenal dengan karakternya yang memanjakan akselerasi,cocok banget sama AA'Kw yang penggila akselerasi spontan. Biar karbu ini PnP sama mesin SP AA'Kw pasangkan sama manifold Yamaha Mio,langsung plek pemirsa.. tinggal sesuaikan aja lagi settingannya..
Biar makin mak'bwuett,sisa pembakarannya AA'Kw buang dengan silincer New Supra 125 yang di bobok,buat knalpot AA'Kw serahkan pengerjaannya ke bengkel knalpot Telu Pitu Jogja..blarr..blarr..

Karbu king "repaint" hitam.. :mrgreen:

Berikutnya pengapian,pengapian juga penting lho buat di upgrade,apalagi buat mesin yang udah dinaikin kompresinya. Di ruang bakar yang semakin menyempit tentunya butuh pembakaran yang besar juga,biar bahan bakar terbakar habis,yang akhirnya berpengaruh sama meningkatnya performa. Nah,AA'Kw memakai jurus murmerceng buat upgrade pengapian ini,cukup bermodal gak nyampe 10ribu... pasti beberapa pembaca udah tau jurus ini,namanya Groundstrap,gimana ada yang tau?? Pengaplikasian groundstrap ini sangat terasa pengaruhnya,terutama buat tarikan awal. Prinsipnya mengumpulkan arus liar dikabel busi dan menyalurkannya ke busi,akibatnya lentikan api busi jadi makin besar dan makin besar dan cepat pula proses pembakaran di ruang bakar,josss... Groundstrap pernah AA'Kw posting di grup Shogun SP,hasilnyaaa.. lumayan banyak member yang tertarik,dan lumayan juga energi buat menanggapi pertanyaan para member,tapi alhamdulillah seneng juga bisa berbagi ilmu serta bisa menginspirasi banyak orang,hehe.. sekalian cop businya AA'Kw ganti juga sama produk aftermarket yang zero ressistance berlabel Kawahara,biar makin lancarr.. :mrgreen:
oia,AA'Kw juga mengganti CDInya dengan CDI keluaran BRT yang bertipe DualBand,CDI ini AA'Kw dapat dari hasil nodong temen,dan didapatlah dengan barteran 2 lembar uang bung Karno. Second? Iya second,meski CDI seken tapi performanya tetap masih bisa di andalkan buat bercornering riaa.. muehehe :D

Grounstrap bikinan AA'Kw..



AA'Kw rasa udah cukup ya,semoga bisa menginspirasi pembaca dan Shoguners se-indonesia (walah..)..
Eehhh.. sek.. sek.. masih ketingggalan satu lagi.. apa itu? Itu adalahh.. Footstep.. hayyah :mrgreen: .. Iya Footstep udah AA'Kw ganti juga,sebagai penunjang hobby cornering maka pijakan kaki standar dilengserkan,digantikan footstep underbone. Aslinya footstep ini lengseran old Supra tunggangan AA'Kw dulu,daripada nganggur ya dipasang aja di SP,daripada beli lagi yang khusus buat SP yang ada ngeluarin dana tambahan. Pemasangannya mudah kok,cuma custom dikit didudukannya,tetep pakai dudukan buat pasang di Supra dulu,cuma butuh bor buat bikin lubang baut baru,sama di tekuk sana sini biar pas masuk di SP.
Yang menguras tenaga dan pikiran adalah penempatan master kaliper rem belakang,karena rem belakang SP mengaplikasikan diskbrake tentu berbeda dengan Supra. Alhasil main custom lagi biar bisa terpasang dan berfungsi sempurna,sembari main ke tukang las AA'Kw minta bantuan dibikinin dudukan buat master kaliper ini,dan taraaa.. terpasang sempurna ditambah penggantian selang rem yang lebih panjang dan tonjokkan tuas master rem yang lebih pendek..

Master rem nyempil :D

Berikutnya pijakan kaki belakang,biar tetep bisa boncengin mbak bodjo,hehe..
Buat pijakan belakang ini AA'Kw pakai punya NJMX,sengaja memang meminang pijakan NJMX,karena bentuknya lebih panjang dan kokoh. Sebelumnya AA'Kw pakai pijakan punya Jupiter Z,tapi karena kurang panjang membuat tumit AA'Kw sering bersentuhan dengan ujung kaki mbak bodjo saat riding bareng,jadi AA'Kw putuskan mengganti dengan footstep yang lebih panjang,setelah menimbang cukup lama antara pijakan Ninja R dan NJMx akhirnya atas saran mbak bodjo AA'Kw memilih milik NJMX,bentuknya lebih stylish katanya,hehe..

Gimana,keren juga kan..

Nah,gimana menurut pemirsa tunggangannya AA'Kw? :D
Meski gak ekstreem,semoga dapat sedikit menginspirasi pemirsa sekalian,sukur sukur bisa pemirsa tiru dan diaplikasikan ke Shogunnya,hehe..
Memberi sesuatu yang baik buat orang lain juga bisa menambah pahala kan :D

Terima kasih udah disempetin membaca tulisan AA'Kw,semoga menginspirasi dan sampai jumpaa di artikel berikutnya..

Eh ada bonus nih.. Hayoo sini mbak Polwan boncengin ;)