Selasa, 26 Agustus 2014

Ada Affaa nih?

Hollaa pemirsa..

Gimana.. gimana kalo pas siang terik seperti sekarang lagi enak riding di atas motor tiba tiba mogok keabisan bensin,mana SPBU masih jauh lagi.. kepaksa didorong kan motornya,jalan terus dengan semangat yang dipaksakan.. wahh SPBUnya udah keliatan.. sedikit seneng.. tapi langsung lemes liat antriannya yang panjang mengular.. dengan langkah gontai motorpun diseret masuk antrian,belum lama ngantri tiba tiba terdengar teriakan dari barisan antrian terdepan.. "Enteekkk buossss... bensine entekkk.." trus pacu semangat lagi buat ndorong motor sampai ketemu sama panjual eceran yang baik hati mau berbagi bensin di jerigen yang siap dia timbun..
Pernah ngalami nggak pemirsa??.. Inilah yang AA'Kw alami kemarin siang,kurang lebih berjalan sekitar 10km di tengah gurun eh di tengah rimba lalu lintas yang lumayan padat di siang terik itu barulah AA'Kw mendapat tukang bensin oplosan eeehh eceran yang sedang mengisi tangki motor pelanggannya.. AA'Kw pun mlipir(minggir) ke tukang bensin itu,namun alangkah takjubnya setelah tau Premium eceran itu seharga 10.000 per liternya.. serasa di tonyor kepala AA'Kw,berasa tonyoran setannya Super KIPSnya Ninja RR.. pusing mendadak bertambah sakitnya,tapi asudahlah.. lagi butuh juga,meski motor AA'Kw gak bisa minum Premium karena efek piston benjol tapi kali ini beri pengecualian dulu deh yang penting bisa jalan sampai ke rumah dulu motornya..
Itulah derita yang AA'Kw alami kemaren.. manteb banget lah pengalaman yang AA'Kw alami ketika semua kategori emosi bercampur jadi satu rasanya.. ademm benerrr... hehe :mrgreen:


Antrian di SPBU Giwangan..

Tapi kalau kita boleh menganalisa.. sebenernya apa sih yang menyebabkan seolah BBM ini menjadi langka? 
Menurut berita yang berkembang sih karena adanya pembatasan BBM oleh pihak Pertamina sebagai tindak lanjut dari pengurangan jumlah BBM bersubsidi oleh pemerintah.. mengutip kata kata dari Vice President Corporate Communication Pertamina,Pak Ali Mundakir mengatakan "berdasarkan APBN-P 2014, kuota BBM bersubsidi dikurangi dari 48 juta kilo liter menjadi 46 juta kilo liter. Sesuai dengan amanat UU No.12 Tahun 2014 tentang APBN 2014, maka Pertamina harus melakukan pengaturan kuota per harinya untuk memastikan BBM bersubsidi cukup hingga akhir tahun 2014."
Inilah hal yang menjadi alasan mengapa hampir seminggu ini BBM susah didapat,harus ngantri dan membayar lebih untuk mendapatkannya. Karena pengurangan stok BBM bersubsidi itu jadi alokasi pasokan stok BBM disetiap SPBU jadi dibatasi,katanya biar sesuai target sampai akhir tahun ini...

Suasana antrian di SPBU Pleret,Bantul..


Namun ada hal yang mengganjal nih pemirsa.. saat otak AA'Kw yang terbatas dan nggak seencer otak manusia setengah dewa yang duduk di kursi pemerintahan itu harus AA'Kw paksa berfikir,sampai ngebul pemirsa.. kayak Patrick pas lagi ngarang lagu sampai otaknya ngebul(gak tau deh serial SpongeBob episod keberapa),nahh kira kira sperti itulah pemirsa ilustrasinya.. Daann keluarlah pertanyaan pertanyaan yang gak terjawab.. ya tanyanya dalam hati siapa yang mau jawab.. :mrgreen:
Adapun pertanyaan itu adalah.. "Kenapa baru sekarang hebohnya pembatasan BBM itu?".. Bukankah yang namanya Anggaran Pambelanjaan Negara buat tahun ini sudah dirumuskan di tahun sebelumnya,iya kan? Nah berarti rumusan tentang pembatasan BBM ini sudah ada sebelum bulan Januari dong,udah gak perlu heboh JIKA pembatasannya diberlakukan mulai dari awal tahun kemaren,yaitu bulan Januari.. kalau baru diberlakukan penghematan sekarang bukannya malah menyusahkan,dengan sisa sisa pemakaian yang bisa dibilang boros dari awal tahun sampai sekarang(mobil di atas 1.500cc juga ikut menikmati subsidi) ya namanya terlalu memaksakan,stok yang tinggal sedikit dipaksa berhemat sampai akhir tahun.. JIKA saja penghematan dimulaeyi dari awal tahun AA'Kw yakin seyakin yakinnya bahwa dampaknya gak bakalan seheboh ini..belum nyampe jam 3 sore stok di stiap SPBU sudah habis,belum lagi antriannya.. imbasnya ya semua harga barang juga perlahan naik,sampai mbak bodjo heran,biasanya beli kol sebiji seharga 3.000,sekarang harga 3.000 cuma dapet kol seperempatnya..
Timbul lagi pertanyaan baru.."adakah indikasi politik dalam hal ini?" yoo jelas ada nuw.. "mungkinkah ada mafia yang mengatur pasar Indonesia?"..hmm gak tau juga ya.. "kenapa hal ini baru muncul sekarang? Momennya terasa tepat saat tampuk pemerintahan akan beralih,apa ini akan jadi warisannya pak Beye buat pak Owi?".. yaaa I dunno abot it.. kabotan dipiker malah ndak stess dewe ngko(keberatan dipikir bisa stress sendiri ntar)..

Biarkan saja sandiwara politik ini berjalan sesuai dengan keinginan Mereka,sampai akhirnya ada yang muak dan mulai bertindak,sehingga terpampang nyata membahenol badduai mana yang bener bener bener dan mana yang bener bener salah.. Negara ini bukan cuma butuh orang baik,tapi juga butuh orang SUCI..orang Stand Up Comedian Indonesia..hayyaahh.. wkwkwkwk :lol:

Thanks for reading pemirsa.. semoga menjadi inspirasi..

Bonus :v
"Kamu sihh ngisi Premium terus..abiss kan.."